Perbedaan Switch Manage dan UnManage


Update 08/08/2016
mohon maaf akun server gambar di website ini terkena banned oleh google,
jadi gambar disini hanya contoh saja,
admin minta maaf

Galihrezah™
Switch adalah perangkat yang menghubungkan segmen jaringan. dimana Switch Ethernet dapat digolongkan menjadi 2 yaitu Switch Manage dan Switch Unmanage. Secara umum fungsi kedua jenis switch sama yaitu sebagai media penghubung dalam jaringan yang sama, memperbesar skala jaringan (dengan mudah bisa digunakan untuk menabah PC dalam jaringan yang sama).

Switch UnManage (Non Manageble Switch)
Unmanaged switch adalah switch yang tidak dapat di-manage… maksudnya adalah switch tersebut pada saat kita membelinya, hanya bisa kita nyalakan dan tancap semua kabel UTP ke switch tersebut, dan sudah berfungsi dengan baik. Unmanaged switch biasanya dipilih oleh pengguna-pengguna yang memang tidak ingin ‘dipusingkan’ oleh konfigurasi peralatan jaringan, karena sekedar plug-and-play. Selain mudah dipasang, tentu saja karena tidak adanya modul management di dalam switch, harga dari switch tersebut akan lebih rendah dibandingkan switch yang managed. Namun, apabila terjadi masalah dengan jaringan kita, kita tidak akan bisa melakukan troubleshooting dengan mudah, karena memang switch nya tidak bisa diapa-apakan beberapa trouble shooting jaringan yang sering terjadi dalam pemakaian switch unmanage diantaranya IP Address Conflict, Ethernet Tidak bisa connect, dan virus jaringan

Switch Manage (Manageble Switch)
Arti dari manageable di sini adalah bahwa switch dapat kita konfigurasi sesuai dengan kebutuhan network kita agar lebih efesien dan maksimal sehingga bisa di atur untuk kebutuhan jaringan tertentu, ada beberapa perbedaan mendasar yang membedakan antara switch manageable dengan switch non manageable.perbedaan tersebut dominan bisa di lihat dari kelebihan dan keunggulan yang dimiliki oleh switch manageable itu sendiri. kelebihan switch manageable adalah:
· Mendukung penyempitan broadcast jaringan dengan VLAN
· Pengaturan access user dengan access list
· Membuat keamanan network lebih terjamin
· Bisa melakukan pengaturan port yang ada.
· Mudah memonitoring trafick maintenance network karena dapat diakses tanpa harus berada di dekat switch.

Beberapa hal penting dalam menentukan Spesifikasi dan Konfigurasi Manageble Switch
1. Kapasitas jaringan saat ini dan masa yang akan datang ditetapkan berdasarkan kebutuhan bisnis saat ini dan masa yang akan datang.
2. Jumlah dan tipe dari manageable Switch / Hub ditetapkan berdasarkan kebutuhan jaringan saat ini dan masa yang akan datang.
3. Topologi jaringan diidentifikasi.
4. Persyaratan keamanan dan manajemen jaringan ditetapkan.
5. Manageable switch / hub dengan fitur yang cocok dipilih sesuai kebutuhan spesifikasi.
6. Workstation, komputer, server, Router, dan perangkat jaringan yang lain ditetapkan sesuai dengan kebutuhan jaringan.
7. Manageable Switch / hub dan perangkatnya dirangkai berdasarkan kebutuhan jaringan.
8. Perangkat Manageable switch / hub dan Jaringan diuji berdasarkan persyaratan pabrik dan atau petunjuk pengujian.
9. Jaringan dijamin tidak gagal atau terpecah dalam segmen-segmen yang terisolasi.
10. Pengaturan jaringan dibuat berdasarkan dari hasil pengujian.

Dari uraian diatas dapat disimpulkan bahwa antara kedua tipe switch tersebut (manageble Switch dan Non Manageble Switch) memiliki perbedaan antara lain dalam hal :
1. Instan / Simple, Switch Unmanage simpel dan mudah digunakan (langsung pakai) pada switch Manage belum tentu bisa langsung digunakan (perlu dilihat Konfiguasi yang ada didalamnya).
2. IP Address, Umumnya switch manage mempunyai Alamat IP dan switch unmanage tidak ada.
3. Harga, Switch Unmanage umumnya lebih murah dari Switch Manage
4. VLAN Support, pada switch Unmanage (biasa) semua Port berada dalam jaringan yang sama, koneksi yang ada di sebuat port akan langsung disebar kesemua Port yang ada. Sementara pada Switch Manage, tidak semua Port saling terhubung karena tergantung konfigurasi VLAN yang sudah dilakukan.
5. Configurable, (Dapat tidaknya di konfigursi). switch Unmanage umunya langsung dipakai, tidak bisa di konfigurasi (plug and play), Switch Manage bisa di konfigurasi umumnya melalui : Port Serial (com), Web, Telnet, dll.
6. Fungsionalitas, pada switch unnamage hubungan swicth ke switch tidak merubah topologi jaringan yang ada, semua PC akan tetap berada dalam jaringan (network) yang sama. Pada Switch Manage hubungan switch ke Switch bisa menghubungkan banyak Network yang berbeda (VLAN) antara kedua Switch yg ada.
7. Standar VLAN (IEEE 802.1Q, VLAN tagging) pada Swicth Manage Support ke berbagai perangkat, seperti Router. Sehingga Konfigurasi VLAN di Switch Manage bisa dibaca di perangkat lain yang support VLAN. Pada Switch unmanage hal ini tidak bisa dilakukan.

=======================================================================

dan lebih singkatnya
Hub vs Switch, kalo pd Hub sharing bandwith misalnya hub 8 port dgn speed 100mbps berarti tiap client akan dapat bandwith sebesar 100mbps/8 dgn catatan ke 8 port tsb aktif, kalo pd switch dedicated bandwith setiap cleint mendapat bandwith maksimum 100mbps pd tiap client.

Switch manageable, bisa set IP, bisa ubah/set bandwith scr manual di setiap client melalui konfigurasi switch console, bisa atur lalu lintas client yg melewati switch misalnya gak bisa akses site ini, itu dsb.. tanpa perlu software winproxy, harganya mahal.
Switch unmanage, kebalikannya.

Pd dasarnya dgn dua switch yg terhubung melalui up link port adl mubazir, lebih baik pakai satu switch aja yg langsung 24port, gak boros tempat.

=======================================================================

dari segi brand juga
Switch yg mahal udah pasti switch manageable krn memiliki fitur2 yg saya post sebelumnya, kalo router rata2 memang mahal tp kalo router yg plg mahal itu Cisco router krn terdapat fitur routing protocol IGRP/EIGRP.
Dgn IGRP/EIGRP maka komunikasi antar router pd autonomous system/cakupan daerah yg sama lebih flexible (lebih jarang down) krn router lebih pintar dlm menentukan best path dgn menggunakan pertimbangan bandwith, load, delay en reliability.
Kalo router yg lain umumnya hanya memilki fitur routing protokol RIP/OSPF pd AS yg sama, pd RIP penetuan best path hanya ditentukan hop count(banyaknya router yg harus dilewati utk mencapai tujuan/dest) dgn maks hop 15 shg gak bisa digunakan utk LAN yg berskala menengah/memiliki router yang lebih dari 16. Sedangkan OSPF penetuan best path hanya ditentukan oleh bandwith tanpa bs melihat apakah trafiic/load itu sdg padat/tidak.

IGRP/EIGRP adalah protocol propetiery nya Cisco, jadi gak bisa ngomong deh kalo sama merk lain. Sedangkan RIP/OSPF itu adalah protocol standar.
Sama kayak di VLAN, di cisco support ISL (propetiery) dan dot1q (open standar). Kalo di merk lain umumnya cuma support yg dot1q aja.
Jadi kalo kita punya switch/router yg merk nya macem2, ini hrs diperhatikan deh biar tetep bisa komunikasi.

Sumber :
di ambil dari berbagai sumber

semoga bermanfaat Perbedaan Switch Manage dan UnManage
catatan : gambar ataupun konten mungkin memiliki hak cipta,
jika di temukan konten yang melanggar, silahkan kirim email ke admin@galih.us ,
kami sudah berusaha untuk selalu memeriksa dan menghapus konten di website disini yang kemungkinan memiliki hak cipta, terimakasih

semoga ALLAH selalu memberikan yang terbaik untuk Galihrezah dan kekasihnya,
semoga bermanfaat,
amin,
Correct Me If I am Wrong

kunjungi juga Coretan Galihrezah untuk mendapatkan informasi lainnya

2 thoughts on “Perbedaan Switch Manage dan UnManage